Catatan ku #1 | Cerita Ku

Minggu, 04 September 2011

Catatan ku #1

Catatan Pernikahan..
Oops PraNikah maksud’y.. he8 :D

Sabtu pagi, menunggu keluarga pulang mudik.. #H2C  harap-harap cemas karena ngga ada kabar lagi stelah malam’y nelfon sabtu jam 5 pagi insyAllah sampe rumah..

Menunggu.. tanpa ada kepastian memang men-Jenuh-kan.. b’harap tinggi namun tak ada sbuah pencerahan, smua serba abu-abu.. saya merasakan’y.

Saya pernah merasakan’y, ketika menunggu hasil syura, ketika menunggu jawaban kesediaan membantu, ketika menunggu gerak selanjut’y dari ikhwan FRMS, menunggu keputusan MBh u/ talaqqi dimana - jam berapa, terakhir menunggu pulang’y mamah, bapak & adek dari mudik.. alhasil TIDAK ENAK..!!!

Bercerita tentang menunggu.. sabtu pagi itu, tepat’y jam 04:00am ada telepon b’harap dari mamah atau bapak untuk kasih kabar udah sampai mana. Hmm.. nyata’y bukan.. Owh dari seorang sahabat..

A: Assalamu’alaikum chantique.. Sehat?? Minal ‘aidzin wal faidzin yaa.. J <nyerocos ni si aeny>

S: Wa’alaikumussaalm.. Taqobbalallahu minna wa minkum shiamana wa shiamakum.. ukhtiku sayang.. lagi mudik aeny?

A: Ngga teh, lebaran sendirian nih.. tapi kabar’y mamah & bapak pulang pagi ini.. Alhmdulillah.. teteh gmn? Mudik kah?

S: ngga say, ane di sini aja.. eh ganggu ngga ane nelpon jam segini..??

A: Ngga kok teh, udah pada beres, nyuci udah, masak nasi & masak air udah, nyampu & ngepel udah, insyaAllah udah tahajud juga.. emang ada apa teh?

S: ane boleh cerita?

A: sangat boleh teh.. cerita apa nih?

S: hmm, ane numpang cerita aja nih, ga apa-apa yah aeny ku sayang..?!

A: Nggih cah ayu.., monggo arep cerita opo?? Kulo siap mendengarkan..Hi8 :D

S: Alhamdulillah, iya ukhti sayang.. 2 minggu yg lalu akang "C" kerumah ane, dan ane baru saja dapat kabar dari MBh, klo ta’aruf kami di hentikan, dengan alasan yg ga bisa di mengerti..

A: sek mbak’e.. maksud’y apa ? jdi anti sudah proses itu? Sejak kapan.. wah ane ketinggalan jaman nih.. yo wes ceita dari awal yah.. biar mudeng nieh.. J

S: iya ukht.., jadi gini cerita’y.. .. .. bla..bla..bla..

Hmm singkat cerita’y gini, sahabat saya ini sangat luar biasa, dari aktifitas’y, pemahaman’y, bahkan dari keluarga’y , namun sehebat apapun dia, tetep “klepek2” ketika ada ikhwan yg sedang kesemsem dg sahabat saya ini, datang melamar’y. Sahabat saya ini, selain lemah lembut cantik pula, serta sangat ramah pada siapapun tidak memandang ikhwan atau akhwat. Jangankan para ikhwan, diluar itu pun banyak yang suka. Tau hal itu, si ikhwan takut jika sahabat saya ini dimiliki orang lain, jadi <mungkin> tanpa pertimbangan yang matang dia bilang ke sahabat saya ini berniat untuk meminang. Sahabat saya ini menyuruh datang kerumah orang tuanya. Singkat cerita lagi, si ikhwan datang kerumah, & berjanji akan menikahi si akhwat setelah lulus kuliah, insyAllah! si-Ortu akhwat hmm menyetujui akan janji’y itu.. & kelulusan bagi si ikhwan 3 semester kemudian <wow lama nian>.

Sahabat saya ini b’usaha menjaga tentang hal ini, ia akan bercerita jika waktu’y sudah dekat. Permasalahan’y adalah, si ikhwan sudah mulai pilih2, & di akhir kuliah’y setelah sidang dia membatalkan janji ke sahabat saya dg datang ke rumah’y <gentle sih, tapi...>, namun satu minggu kemudian <minggu kedua ramadhan>, baca undangan pernikahan si ikhwan itu tapi dg akhwat yg lain. <hwaaa.. pasti kayak ketiban langit langsung #emang udah pernah?>

Hmm.. permasalahan yang klasik di jaman sekarang, men-take akhwat seenak perutnya <tertuju pada ikhwan>, walo memang tidak smua ikhwan sperti itu, tapi kebanyakan bagaimana?? #dilema

Terkadang sempat terpikirkan, kemana yah ikhwan2 yang tarbiyah jaman dulu? Kangen mereka.. owh t’nyata ikhwan2 jaman dulu itu sudah berkeluarga semua,, namun harapan itu masih ada .. yap, saya yakin masih ada ghirah & pemahaman pada diri ikhwan2 masa kini #lho? He8 :D

Oke ngga banyak bercerita, & ngga banyak berbicara serta ngga banyak ngasih komentar.. hanya dalam keaadaan mendengarkan.. saya sambil liat timeline twitter milik @asmanadia, tentang taaruf.. Seru juga.. oke lain kali saya akan copas dari timeline’y @asmanadia dan @pksjerman tentang #taaruf..

Untuk sahabat saya itu, alhamdulillah.. sudah tidak apa-apa, maka’y dia berani bercerita pada saya.. hmm satu hal yg bisa saya ambil ibrah’y “mulai saat ini perbanyaklah ilmu tentang pernikahan, dari proses ta’aruf hingga ijab qabul, lalu selanjut’y tentang keluarga, anak-anak dan lain-lain” .. memang harus dipersiapkan..!!

0 komentar:

Poskan Komentar